Sunday, September 16, 2012

Ujian Nasional (UN) Tahun 2013, Jumlah Paket Soal 20 Paket!

Paket soal UN 2013 20 paket

Paket Soal Ujian Nasional 2013 Adalah 20

Ini berita terbaru seputar Ujian Nasional (UN). Mulai tahun 2013, pemerintah akan menambah jumlah paket soal UN dari 5 buah menjadi 20 buah! Penambahan jumlah paket soal ini merupakan cara pemerintah untuk menekan angka kecurangan dalam pelaksanaan ujian nasional. Maklum walaupun selama ini jumlah paket soal sudah cukup banyak, yakni 5, tetapi kebocoran masih terjadi di sejumlah daerah, katanya. Selain itu tingkat kepercayaan masyarakat atas kemurnian hasil UN masih rendah. Masyarakat masih kurang percaya bahwa hasil UN selama ini tanpa kecurangan. Diharapkan dengan ditambahnya jumlah paket soal menjadi 20 buah, kredibilitas UN di mata masyarakat pun akan meningkat.

Sosialisasi Kisi-kisi Soal UN 2013 Bulan Oktober

Pemerintah akan mengsosialisasikan kisi-kisi soal UN 2013 pada bulan Oktober 2012. Juga pemerintah, melalui Mendikbud, telah menggulirkan wacana UN tanpa pengawas di ruang ujian. Dengan jumlah soal ujian 20 paket, menurut pemerintah,  tidak mungkin siswa saling contek sehingga pengawasan di ruang ujian menjadi tak perlu.

Integrasi Hasil UN SMA Dengan Seleksi Masuk PT

Untuk tingkat SMA, UN akan diintegrasikan dengan seleksi masuk ke perguruan tinggi negeri (PTN). Ini berarti, mulai tahun 2013 lulusan SMA yang hendak mendaftarkan diri ke PT tidak perlu mengikuti tes. Seleksi masuk PT akan menggunanakan hasil UN seperti lulusan SD ke SMP atau lulusan SMP ke SMA. Gagasan ini sempat menimbulkan pro dan kontra mengingat banyak orang yang menganggap hasil ujian nasional tidak murni. Jika kebijakan ini diterapkan maka siswa yang kurang cerdas tapi hasil UN-nya bagus akan dengan mudah bisa masuk perguruan tinggi negeri (PTN).
Share Article on :

39 comments:

  1. .benarkah tahun 2013 ini 20 paket........
    .kenapa seh harus 20 paket kebanyakkan taw...............

    ReplyDelete
  2. .mati aku,klaw tahun ini bneran 20 pakett,, wong biasanya pelajaran aja masiech nyontek.... :)
    .gimana bisa lulus klau 20 paket msak gk kasihan ma kita".............
    .huh nyebellin abis.............

    ReplyDelete
    Replies
    1. ADUH,,, MUDAH MUDAHAN,, GAX TERJADI PAKET 20 ,,, KALO AMPE JADI,,,, WADUHKK,,,, GIMANA DONGK,,,, PUSING :(

      Delete
    2. .ADOOOOOOOOOOOOdhhhhhhh ...
      bhunyhuuuuuu ...

      .hemz mogha ajh ngenak d SmA TRVAVORIIIRTQHU...

      Delete
    3. aku akan bunuh diri

      Delete
    4. kebangetan pemerintah nyaa...
      mau kalo siswa siswi indonesia 75% ga lulus???
      seharusnya pemerintah tidak hanya memikirkan tentang "soal yg bocor"
      tapi juga harus memikirkan mental anak...
      mungkin pemerintah nya mau membuat anak indonesia depresii kalii yaa??
      huuuaaahhh....streesss...

      Delete
    5. pemerintahh ngakkk pux hati bangetzz,,,

      20 pAket itu sama aja aqu bunuhh dirii,,,

      kalau berani coba pemerintahh yg kerja soalx selama 2 jam dgn jumlah soal 50,,

      beraniiiiiiiiiiii???????????

      Delete
  3. APA PUN BENTUK KURRIKILUMNYA....TETAP TDK AKAN ADA PERUBAHAN APA APA.
    KARENA AKAR PERMASALAHANNYA BUKAN PADA KURRIKULUM.
    AKAR PERMASALAHANNYA ADA PADA KINERJA GURU, KHUSUSNYA GURU2 DI DAERAH PINGGIRAN( KECAMATAN DAN DESA2).TANPA PENGAWAsan yg super ketat...mereka tetap akan malassss masuk kelas.KEPALA SEKOLAH TDK BISA DI ANDALKAN UNTUK MENGAWASI KINERJA GURU.KARENA KEP.SEKOLAH DI ANGGAP OLEH GURU,SEBAGAI ORANG BERMASALAH JUGA DI SEKOLAH.( krn terkait transparansi pengelolaan BOS).
    SERTIFIKASI JGN DIANGGAP SWEBAGAI FAKTOR PENDORONG KINERJA GURU..MALAH SEBALIKNYA..MEREKA MENJADI MAKIIN MALas dgn sertifikasi itu.
    maka toloooonglah.....kami ini diawasi dgn super ketat.banyak dari kiami sudah sangat menurun dlm kinerja..,kasihan anak didik...kesimpulannya...,permasalahan bukan pada kurrrikulum...tapi pada kinerja guru dan kep,sekolah dan lemahnya pengawasan masyarakat.

    ReplyDelete
  4. Aduh jangan sampai terjadi lah. Siswa/i yg bersekolah di daerah terpencil akan kesusahan karena faktor pengajaran dari guru yg minim. Dihimbau agar pemerintah berfikir seperti itu, jangan memikirkan tindakan curang saja..
    Kalau paket soal menjadi 20, banyak siswa/i yg memungkinkan tidak lulus

    ReplyDelete
  5. Yang bener ya gak pakek Ujian Nasional

    ReplyDelete
  6. kembali aja semula...hasil UN dipakai untuk seleksi masuk ke jenjang sekolah berikutnya....kan juga mencerminkan kemampuan siswa

    ReplyDelete
  7. mau jd apa siswa/i pedesaan lw un smpek 20 pket,,,,sdangkan fasilitasnyan tdak memadai tdak sprti di kota kota....

    ReplyDelete
  8. Gila apa itu pemerintah,
    Saya tahun lalu tidak bisa mengikuti UN jadi tahun ini baru saya Bisa mengikuti UN, coba lah pke otak jangan hnya bisa bertindak..saya merasaa di rugikan.
    Coba kalian ada di posisi saya bgaimana..
    Saya benar2 tidak setuju dgn ini.

    ReplyDelete
  9. della citra nandiniJanuary 23, 2013 at 8:11 PM

    tolong sihh pak muhamad nuh, un kali ini jangan sampai 20 paket, kasian kami yg di daerah yg terpencil blm mendapat pendidikan yg maksimal di karnakan sumber daya manusia & fasilitas yg kurang memadai

    ReplyDelete
  10. kurang kerjaan banged sih
    kalau byk yang gak lulus pasti indonesia juga kan yang Malu :| ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya betul itu
      kalau gak lulus mau biyayai kita untuk mengulang lagi tahun depan

      Delete
  11. pak mentri mohon di ralat secepatnya mnjdi 1 paket saja ea,,,please..

    ReplyDelete
  12. walaupun paketnya 20 kalu orangnya rajin dan pandai pasti akan bisa mengerjakan UN

    ReplyDelete
  13. pasti saya bisa mengerjakan UN waLau paketnya ada 20 pasti saya dapat niLai yang terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. karna di bantu tohh,,

      atau krna dapat bcoran jawaban
      klaw ujian nasional jgn terlalu prcaya diri, soalx biasax orang yg pecaya diri bangetz dapat nilai jelekkkk loohhhh,,,,,,,,,,

      Delete
  14. Indak usah khawatir semua siswa yang jujur dan rajin akan melalui UN dengan baik dan mendapat nilai sesuai nilai kesehariannya disekolah... Jangan panik dan jangan khawatir, belajar hanya perlu rutin dan di ulang kembali agar kemampuan otak kita dapat mengingat dengan baik dalam waktu yang lama...
    Semua BISA karena TERBIASA...

    ReplyDelete
  15. Bro nih kbocorn soal it mainan org diknas sndiri
    Jgn slhkan murd pecat gan yg bcorin ni indonesia sgala hal bs lewat dgn duit
    Jgn gr" hal it lu bebanin kami siswa siswi indo jd frustasi gini
    Mkir yg pdalaman boro" mw bljr srius ke skolah aj trkdang susah mrk
    Pralatan minim pendidikan juga ga kea d kota
    Mhon d perbaiki keputusannya
    Pkir baik" kssihan yg pdalamn

    ReplyDelete
  16. dengan adax 20 paket di ujian nasional ini, pemerintah secara langsung mmbuat siswa untuk tdak mncintai pendidikan krn siswa mrasa depresi, ketakutn, dgn aturan2 dlam ujian ne, shingga konsentrasix tdak lgi untuk mnghadapi ujian nasional.
    n pmerintah scara tidak lngsung jga, nyuruh siswa untuk brhenti sekolah, atau mmatikan smangatx untuk blajar jadi klaw bleh usul HAPUS SAJA UJIAN NASIONAL ATAU 20 PAKET'X. slayakx pmerintah memfasilitasi siswa dgn pmbelajaran yg mnyenangkan, mmbujuk agar dpat mncintai pndidikan, bkan dgn menakut2ti sperti ini, lbih baik anggran yg digunakan untuk UN ini di pruntukkan kpada guru2 untuk mningkatkan kwalitas skolahx, msalx mningkatkn platihan2, studi bnding ke skolah2 yg sdah maju, n klaw memungkinkan studi bnding ke negra2 maju di bidang pndidiknx, stelah itu pmerintah mnguji kmampuan guru2 trs.

    ReplyDelete
  17. sbenarnya kputusan pmerintah bguss,,,,,
    tpi,,kn ng' smua siswa/i indonesia pintar.,
    hmmmmmppp..........
    kalau kmi ng' lu2s.,kmi bsa bnuh dri aja.,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu
      malulah kalau gak lulus

      Delete
  18. janganlah 20 paket kalau bisa 5 paket aja lah

    ReplyDelete
  19. Peningkatan Mutu pendidikan bukan dengan meningakatkan kesulitan UN, itu hanya merugikan siswa krna bisa jadi banyak siswa yg tidak lulus dan mengulang 1 tahun maka beban sikis yg di tanggung amat berat, mari kita gunakan hati u/ peningkatan mutu pendidikan bukan dengan egoisme krna tidak semua org terlahir pintar dan sempurna...
    peningkatan mutu harus di lakukan dengan meningkatkan kinerja sekolah, .
    Peningkatan mutu pendidikan harus tegas dan keras pada peningkatan mutu mengajar sekolah dan harus banyak turun ke lapangan u/ melakukan pengamatan langsung, saya sbagai siswa sbg contoh merasakan kinerja mengajar guru banyak yg saya tidak mengerti, krna guru yg tidak mampu membangun suasana kelas yang efektif u/ belajar, dan penyaluran ilmu yang tidak bisa dicerna dengan baik u/ murid.
    sekian masukan dari saya.....

    ReplyDelete
  20. .emang kalo nggak lulus situ mau tanggung jawwab..beban mental apa tidak di fikirkan..??? apa kemampuan anak sekolah itu tidak ada batasnya..???kok ujian nasional 20 paket.??

    ReplyDelete
  21. kalu menurut saya itu memang baik di buat 20 paket,,,,,,,,,karena ingin mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan,,,,,,,,, tapi kasihan juga bagi mereka yang kurang mampu dalam kemampuan IQ,,,,,seberapa besar mereka berusaha tapi mereka juga tetap tidak bisa???? apakah bapak tidak merasa kasihan dengan mereka,,, jadi menurut saya ada baiknya hanya 5 paket saja????? dan juga bukannya saya dengar-dengar katanya tahun ajaran berikutnya sudah tidak ada lagi UN,, tapi UNprov...........??? benarkah itu??

    ReplyDelete
  22. tailaso memang nhe pemerintah

    ReplyDelete
  23. pemerintah mau mematikan bangsanya perlahan-lahan lw 20 paket,,,masih ditambah kode barcode jg,,,,nyenyek

    ReplyDelete
  24. kasiant bagi orang yg IQ nya Rendah.,
    terancam dia itu Gan.,?

    ReplyDelete
  25. MUDAH"AN Semua siswa Tahun Ini LULUS 100%..
    Amin

    ReplyDelete
  26. 20 paket gak apa-apa asalkan diperbolehkan bawa hp,kalkulator dan mesin transletter lainnya...

    gampang khan gan...?

    ReplyDelete
  27. UNTUK PEMERINTAH
    UN itu seius pak bukan cuman tes biassa anak sekolah di SMP maupun di SMA sekolah 3 tahun yang ditunggu cuman UN itu aja. bener sih di sekolah itu banyak anak pinternya ap mereka bisa bantu anak2 lain yang kurang pengetahuannya. klo gagal pak, bisa mencoreng nama baik sekolah juga kan muapun negara
    NIii.... permintaan siswa/siswi jika bener UN itu 20 paket

    KITA HARUS DIPERBOLEHKAN BAWAK HP,KALKULATOR DAN KAMUS.

    ReplyDelete
  28. BARU LAGI..!!!! Model penerapan UN dengan sistem 20 paket memang diharapkan bisa meminimalir kecurangan yg terjadi selama pelaksanaan UN 2013 ini, bukan berarti tidak ada kecurangan.
    Ini salah satu upaya pemerintah untuk mewujudkan hal, secara kulaitas memang diharapkan bisa menghasikan nilai yg murni dari siswa.
    Tapi perlu diingat jg bahwa ini sistem baru, yang masih perlu di uji cobakan, membangun dan menerapkan sebuah sistem tidaklah instan (langsung jadi) dibutuhkan proses yg tidak sebentar dan pastinya akan ada kendala-kendala dilapangan..
    Dan kini sudah terjadi dan terlihat masalah dilapangan, ada 11 propinsi yg harus ditunda pelaksanaan UN sampai hari jum'at dengan alasan keterlambatan distribusi Naskah UN, hal ini banyak menimbulkan tanda tanya dan menimbulkan polemik tersendiri, Ada apa yang sebenarnya terjadi?
    mMudah-mudahan saja sistem ini tidak bersifat temporer (sementara) saja, bisa berubah-ubah setiap tahunnya, dunia pendidikan dibuat bingung setiap tahunnya, dan tentunya yang jadi korban adalah siswa itu sendiri..
    Tapi kita hrus tetap optimis mudah-mudahan bisa menjadi yg terbaik.

    ReplyDelete